Friday, May 18, 2012

Makcik Napisah Dalam Kenangan

Teet, teet, teeeeeeeeet. Telefon di hujung katil itu berbunyi.

“Innalillahi wa inna ilaihi rajiuun. Hjh Napisah Muhamad Radzi, 53thn telah pulang ke rahmatullah malam Jumaat 20/4 di Hospital Sultan Ismail.“

Ya Allah, akhirnya berita ini sampai juga. Kenangan bersama Makcik Napi muncul satu per satu. Air mata pun jatuh berguguran. Aina yang kehairanan datang menghampir seolah minta penjelasan. Kenapa ummi tiba-tiba menangis, seolah begitulah renungan matanya berkata.

***
“Jom kita ziarah keluarga Pakcik Sulaiman malam ni”
“Okay. Tapi abang masih ingat lagi ke jalan nak ke rumah Makcik Napi?”

Kali terakhir kami bertemu dengan keluarga ini adalah sebelum berangkat ke German. Hampir 4 tahun yang lalu. Datang untuk meminta doa restu agar permusafiran kami membawa seribu satu berkat. Dan kini setelah gelaran Dr. Ing. itu abi perolehi, malam itu kami datang lagi. Hati berdebar bahagia.  

“MasyaAllah! Dah ramai rupanya.” Gembira sekali makcik. “Satu.. dua.. tiga..“, hitung makcik.
“dan ini yang ke empat, insyaAllah. Menunggu hari“, sambung ku sambil menyambut tangan makcik. 
“Rizza dah makin sihat. Senang hati ye!“ usik makcik lagi.

Pakcik dan makcik tetap seperti dulu. Ramah dan penuh kasih sayang. Tanya saja pada semua yang pernah menjadi mutarabbi mereka. Bahkan yang tidak menjadi mutarabbipun pasti bersetuju. Pasangan yang perlu dicontohi dalam membina keluarga dai‘. Bahkan ruangan dan hiasan rumah damai itu tetap juga sama. Cuma ruangan kerja semakin banyak mengambil tempat dengan beberapa buah komputer dan fail-fail yang tersusun. Tentu kerja dakwah pakcik dan makcik semakin bertambah, fikirku. “Ya Allah, Engkau berkatilah keluarga ini“.                              

Malam itu kami dijamu dengan pelbagai hidangan. Sempat lagi makcik masak untuk kami. Subhanallah, ikatan apakah ini. Sesungguhnya kami tiada pertalian darah. Apatah lagi ikatan perniagaan. Tapi perasaannya sangat dekat.

“dan Dia (Allah) yang mempersatukan hati mereka (orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan (membelanjakan) semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, Dia Maha Perkasa, Maha Bijaksana“ (QS 8:63)

Keluarga makcik membuat kami merasa seolah-olah kami bagian dari keluarga makcik. Kalau tidak diingat esok adalah hari kerja, perbualan malam itu bisa saja sampai ke pagi. Melihat Hamdi melayan Mujahid dan Mukhlis bermain membuat kami tambah terharu. “Terima kasih datang ziarah kami. Moga selamat hingga melahirkan. Jaga anak elok-elok“, pesan makcik mengakhiri pertemuan itu. Tiadalah terbayang bahawa itulah lambaian dan pelukan terakhir makcik padaku.

***
Aina, sayang sekali dirimu tidak sempat bertemu dengan murabbiyah hebat ini. Mari ummi ceritakan padamu tentang sebuah jalinan ukhuwwah yang indah.

Ummi tidak pasti sejak bila ummi mengenali Makcik Napi dan keluarganya. Yang ummi tahu mereka adalah sahabat atuk dan nenek. Mungkin ketika ummi belajar di UTM dahulu. Mendengar taujihat beliau dan duduk meeting bersama. Makcik mahu kami berjaya mendapatkan segulung ijazah tanpa melupakan tanggungjawab seorang muslim pada dirinya, saudaranya, masyarakat dan alam. Makcik tidak pernah mengajar ummi dalam kelas sepanjang sesi perkuliahan. Tapi sempat menjadi naqibah ummi sebelum ummi berpindah dari Johor.

Tapi yang benar-benar buat ummi tersentuh adalah kenangan 9 tahun lalu. Di hari abi dan ummi diijabkabulkan. Keluarga pakcik dan makciklah yang banyak membantu rombongan pengantin lelaki. Menyambut dan mencukupkan peralatan tempat rombongan bermalam. Ya, tika itu pakcik adalah murabbi kepada abi. Aina lihat saja foto istimewa ini.  Berlatarbelakangkan Masjid Sultan Ismail, tersusun berdiri rombongan keluarga pengantin lelaki. Bertemakan persalinan biru-kelabu, kelihatan secocok dengan langit yang cerah membiru. Dan dicelahan sanak saudara itu, tersenyum bahagia dua sosok murabbi dan murabbiyah kami yang amat dihormati. Seolah-olah pakcik dan makcik bagian dari kami.

***
“Eh, jumpa di sini pula kita! Nak ke mana pengantin baru ni?”
“hehe.. ambil barang di Mawaddah. Lepas ini kami nak ke Desaru“
“MasyaAllah, sama kita... Makcik dengan pakcik pun nak ke sana, bawa anak-anak“
“Bolehla kita jumpa di sana nanti makcik!“
“eh, eh Rizza ni. Mana boleh ganggu pengantin baru! Ye tak Mar?“

Sempat lagi makcik mengusik.
“ini hadiah dari makcik. Hadiah honeymoon, buat berkenalan“.
Tanpa ragu, cepat saja makcik menghulurkan RM100 buat kami.

***

Ya Allah, bersyukurnya aku dipertemukan dengan makcik Napi. Seorang murabbiyah yang tersusun bahasanya, lembut bicaranya, dan ligat dalam pelbagai aktiviti dakwah. Kisahku dengan makcik mungkin hanya sedikit, dari begitu banyak kisah makcik dengan yang lain.

Makcik, ku berdoa’ agar makcik diampunkan Allah, ditinggikan darojat dan ditempatkan bersama para kekasihNya. Berbahagialah makcik, dijemput pulang saat makcik aktif dalam dakwah. Jalan yang mengajar kita banyak kesabaran dan berkasih sayang sesama. Kata Ustaz Hasanuddin, Yang pergi, pergi dulu. Yang tinggal, mara dan maju. Baton ini telah bertukar tangan, aku berharap dapat menyambung dan menjadi sebahagian dari mereka yang menggerakkan roda dakwah ini. Sudikah makcik menjadi jiranku di sana nanti? Ingin sekali ku perkenalkan Kautsar Raihana, bayi di dalam kandungan yang didoakan makcik tetapi tidak sempat bertemu...

Dan lagu itu pun berkumandang di udara... Air mata semakin laju menginsafi diri. Sudahkah aku membuat kebaikan untuk melayakkan diri untuk memasuki jannahMu?



Salam rindu buatmu makcik.
Selamat Hari Murabbi.
-Ummu Khaulah, 160512-


(Sajak ini ditulis oleh Dr. Sulaiman, suami almarhomah makcik Napisah)

Faham
Encik Faham
Nada lembut doktor yang bertanyaku
Yang isteriku sekarang dalam tahap kritikal
Setelah dikesan terdapat bekuan darah di otak kiri
Sehingga melumpuhkan anggota kanan
dan percakapannya
Ditambah dengan tompok-tompok di otak kanan
Betapa
Deritanya hati ini
melihat engkau yang kusayangi begitu
Dan
Bertambahnya derita
Apabila sekali sekala engkau keluarkan air mata
Tapi
Apakan daya
Aku tidak mempunyai kuasa
Yang menentukan segala-galanya
Hanya Allah Yang Maha Berkuasa
Yang Maha Mengetahui
Apakah disebalik semua ini
Ya Aku faham
Setiap pertemuan akan ada perpisahan
Setiap yang bernyawa pasti akan kembali ke ilahi
Dan aku cuba memujuk hati ini
Redha dengan apa yang telah ditetapkan

Saat Akhir
Setelah dua minggu berlalu
Dan platlet (darah) semakin tidak menentu
Doktor maklumkan, kami tak boleh buat apa-apa
Sayangku
Kami hanya mampu doa apa yang terbaik bagimu
Jumaat yang bersejarah dalam hidupku
Suhumu mencecah 41 darjah
Sedangkan kaki tanganmu ibarat air batu
Dan engkau tercungap mencari nafas
Aku hanya mampu berdoa
Segala puji bagi Allah
Yang kemudiannya telah kurniakan ketenangan padamu
Dan padaku
Maka
Bertentang mata kita
Sambil aku berbicara dan engkau mengiya
Mengingatkan tentang syurga
Serta ukhuwah, ikhwah dan akhawat yang sentiasa bersama
Begitu jua pesanan tentang anak-anak
Bermaafan
Serta mengucapkan redhaku pada mu
Doaku agar Allah redha padamu
Ganjaran syurgaNya yang menanti
Dan mengingatkan kembali syahadah kepadaNya
Saat begitu indah bagiku
Sehingga
Tanpa kusedari
Engkau pergi

Pusara
Anak-anakku
Sengaja Ayah pilih pusara ibumu
Mudah untuk dilawati
Mengingati dan mencontohi
Ibumu yang berusaha menegak agama Allah ini
Sahabat-sahabatku
Sengaja aku pilih pusara sahabatmu
Dalam laluanmu
Agar mudah diziarahi
Untuk mengingatkan diri
Kita bakal menuruti
Sambil engkau hadiahkan
Al-fatihah dan sekalong doa
Pada saudaramu yang telah pergi dahulu
dan memaafkan segala kesalahannya padamu
Pesanku pada diriku
Dan pada sahabat sahabatku
Dunia ini hanyalah sementara
Yang kekal hanyalah Akhirat
Selama-lamanya

Tugas
Sayangku
Selesailah tugasmu sebagai isteri dan ibu
dan pendakwah di jalan Allah
Kami mendoakan segala amalmu
membawamu kesyurga Allah
dan kau dilindungi dari segala azabNya
Dan kami pula
Kami yang tinggal
Tugas kami masih belum selesai
Moga Allah meredhai kami
dan menerima pengorbanan kami


Saturday, December 10, 2011

Kami sudah pulang

Alhamdulillah, akhirnya kami pulang!

Bermula dari mengosongkan rumah, menghadiahkan pelbagai barangan rumah, menamatkan insurans kesihatan, last minute shopping, mengucapkan selamat tinggal di sana dan di sini... akhirnya kami pulang. Kalau hendak dirakam bulan-bulan terakhir di Germany, boleh jadi satu telenovela pula. Kalender harian sejak dari awal tahun dipenuhi dengan pelbagai amanah dan tanggungjawab. Seribu satu kerja yang harus diselesaikan sebelum pulang. Tahun 2011 memang penuh cabaran dan drama.  Dan semua ini dilalui ketika diri sedang bergelut dengan kehamilan ke 5 dan suami sedang bertarung dengan masa untuk menyelesaikan PhDnya. Sungguh ini kasih sayang dariNya sehingga Allah menguji dan memberi peluang tarbiyah yang banyak hingga ke saat-saat terakhir meninggalkan Germany.

Alhamdulillah. Roda kehidupan yang masih berputar. Dan kini kami sudah pulang.
Pulang untuk berbakti, InsyaAllah.

Januari 2008 - Julai 2011 - Oktober 2011, sebuah rakaman perjalanan kehidupan yang indah.
Membawa 2 orang putera, dan kini kembali dengan 2 orang puteri.
Abu Mujahid juga telah berjaya menyelesaikan pengajiannya dengan gelaran Dr. -Ing.

Alhamdulillah, thumma Alhamdulillah. Segala puji hanyalah milikNya.

Wassalam,
Ummu Khaulah

(InsyaAllah, kisah-kisah di German, mahupun di tanahair tercinta akan terus dirakamkan di blog ini untuk semua yang akan ditinggalkan. Mudahan ada manfaatnya)

Saturday, June 18, 2011

Penyejuk Mata Ku...

Mujahid...

Ummi sangat rindukan Mujahid. Sudah 3 malam tidur Ummi dalam keresahan. Terbayang-bayangkan Mujahid. Bila Mujahid tiada di rumah, seisi rumah terasa begitu sunyi dan hambar. Ummi sangat risaukan Mujahid. Mujahidkan masih 7 tahun. Mampukah Mujahid sendirian bersama guru dan kawan-kawan untuk bercamping?

Abi berusaha untuk meyakinkan Ummi, bahawa program ini baik untuk Mujahid. Agar Mujahid lebih berdikari, bertambah matang, menambah skill hidup, dan belajar mempertahankan keyakinan agamanya. Ummi menurut, walaupun hati Ummi tak sudah-sudah risau dan ingatkan Mujahid. Bagaimana tidak? Peristiwa Mujahid hilang seminggu sebelum Mujahid ke Klassenfahrt benar-benar mengganggu fikiran Ummi.

***
Lewat tengahari Isnin itu, Ummi dapat panggilan telefon dari Puan Fege, salah seorang guru kelas Mujahid.

“Mujahid ran away to the subway”. Ya Allah, bagai nak luruh hati Ummi.  

“What? So where is he now? Why did he ran away? All by himself? He never does that.”

Bertalu-talu soalan Ummi. Bermacam-macam perkara bermain difikiran. Kenapa pula Mujahid lari ke subway? Adakah dia  dibuli? Atau Mujahid nak lari dari rumah? Mujahid marahkan Ummi ke? 1001 persoalan muncul difikiran. Dan air mata itu tak dapat terbendung lagi. Menyedari yang  permulaan cerita itu sudah salah, Puan Fege cepat-cepat membetulkan.

“No, no, Mujahid is at school now. He is safe. He is in class with the others. I call you, to tell what happen”.

Ya Allah, rasa bagai nak pengsan dengar anak hilang. Seperti kebiasaan, kelas Mujahid akan membuat gartenarbeit di sebuah taman. Untuk ke sana, mereka akan menaiki U-Bahn (subway) kira-kira 4 atau 5 perhentian dari sekolah. Gartenarbeit ini bukanlah sesuatu yang baru. Sudah rutin kelas mereka ke sana, belajar menaman sayur-sayuran. Melakukan aktiviti berkebun. Kadang-kala, mereka akan memasak sayuran dan makan bersama. Ada tikanya juga, mereka membawa pulang hasil tanaman. Tapi hari itu berbeza, Mujahid dan Umminya belajar perkara baru...

Setelah selesai kerja berkebun, guru dan kawan-kawan Mujahid turun ke bahagian bawah bangunan untuk mencuci tangan dan bersih-bersih. Tika inilah Mujahid yang selesai menyusun kembali barang-barang yang digunakan, tiba-tiba menyedari guru dan kawan-kawannya tiada di tingkat atas. Dalam keadaan panik itu, mungkin ada sebahagian anak yang akan menangis dan tunggu di situ. Tetapi berlainan dengan Mujahid. Dia fikir guru dan kawan-kawannya sudah dalam perjalanan pulang ke sekolah. Dan dia harus mencari mereka. Mungkin naluri dan fikiran anak kecil berbeza dengan orang dewasa. Dalam pertimbangannya, dia harus kembali ke rumah atau ke sekolah kerana itulah tempat yang selamat. Dengan tekadnya untuk pulang, Mujahid berlari sendirian dari taman itu ke stesen U-bahn.

Setibanya di stesen U-bahn, paniknya bertambah pabila tiada kelibat guru mahupun rakan-rakan sekelasnya kelihatan. Menurut cerita Mujahid, dia mahu mengambil U-bahn ke Leopodplatz, kerana disitulah stesen untuk ke sekolah mahupun ke rumah. Mujahid bertambah bingung kerana U-bahn bergerak dalam 2 arah yang berbeza. Dalam keadaan mencari-cari itu, akhirnya dia menangis ketakutan. Syukur Alhamdulillah, Allah telah mengizinkan seorang makcik tua yang baik hati menemui Mujahid dan segera menghubungi pihak polis. Alhamdulillah keadaan tidak bertambah rumit kerana Mujahid fasih berbahasa German.  Ketika disoal siasat, ternyata Mujahid tidak tahu alamat rumahnya, juga nama sekolahnya. Dia cuma tahu rumah dan sekolah terletak berdekatan stesen Leopodplatz. Polis yang kehairanan bagaimana Mujahid boleh bersendirian di situ, akhirnya memahami bahawa dia sedang bersama guru dan kawan sekelasnya membuat gartenarbeit. Mungkin kerana sudah biasa dengan selok-belok kawasan tersebut, sang polis membawa Mujahid kembali ke taman itu. Di sana guru dan rakan-rakannya sedang cemas mencari-cari Mujahid dan mahu melaporkan pada polis.

Alhamdulillah setelah kira-kira satu jam lebih, Mujahid selamat dipertemukan kembali dengan gurunya dan mereka bergerak pulang ke sekolah...

***
Kejadian itu telah meninggalkan kesan trauma pada Ummi. Hari-hari pertama selepas kejadian, mudah sekali air mata berguguran tatkala teringat peristiwa tersebut lantaran kesyukuran yang tidak terhingga kepada Allah s.w.t. Allah jualah yang telah memeliharamu dan mengembalikan amanah ini kepada Ummi. Selepas kejadian itu, Ummi mula menambahkan pengetahuan bagaimana untuk melatih anak perkara asas keselamatan.

Nah, sekarang selang seminggu dari kejadian itu, Mujahid ke KlassenFahrt selama 4 hari di Neuendorf! Checklist barang yang perlu dibawa, kad insurans kesihatan, buku rekod kesihatan semuanya siap seperti yang diminta. Dan biarpun dalam borang pendaftaran sudah kami catatkan yang Mujahid hanya memakan makanan vegetarian, namun bukanlah lampu hijau untuk kami melepas tangan mengingatkan Mujahid supaya tidak memakan sebarang fleicsh, juga gummi yang mengandungi gelatine. Sungguhpun sejak Mujahid di tadika lagi sudah diberi kefahaman tentang halal dan haram, namun perlu selalu diulang-ulang agar perkara tersebut menjadi keyakinannya. Ummi dan Abi berdoa dan bertawakkal agar Allah melindungi Mujahid, dan menjauhkan dari mengambil makanan yang haram.

Pagi itu, dalam keadaan berat hati Ummi melepaskan Mujahid pergi. Namun, Subhanallah Ummi terkesima ketika mendengarkan ucapan Mujahid. Benar-benar menyentak Ummi. Mengingatkan Ummi. Dalam pelukan itu Mujahid berbisik penuh keyakinan, “Ummi jangan nangis, Allah jaga Mujahid!”.

Allahu Rabbi.

Engkaulah Yang Maha Menjaga.

Terima kasih Mujahid, kerana menjadi penyejuk mata Ummi dan Abi. Semoga sifat tawakkal itu berada dalam dirimu untuk sepanjang hayat.


(سورة الفُرقان (وَالَّذِيۡنَ يَقُوۡلُوۡنَ رَبَّنَا هَبۡ لَـنَا مِنۡ اَزۡوَاجِنَا وَذُرِّيّٰتِنَا قُرَّةَ اَعۡيُنٍ وَّاجۡعَلۡنَا لِلۡمُتَّقِيۡنَ اِمَامًا‏




Wassalam,
Ummi
17 Jun 2011

Sunday, April 17, 2011

Mereka Dan Salji

Catatan pengalaman ini agak lama. Kira-kira 4 bulan yang lalu. Pengalaman indah, mempersona, ngeri dan beku yang diadun menjadi satu. Namun, sangat rugi kalau tidak dituliskan di mana-mana buat tatapan anak-anak tersayang nanti. Tambah lagi, this will be our last winter at Germany insyaAllah. 

***
Alhamdulillah, winter yang lalu kami berpeluang ke Bad Rippoldsau, Holzwald. Jaraknya kira-kira 730 km dari Berlin dengan anggaran masa perjalanan menaiki kereta selama 7-8 jam. Namun perjalanan kami Jumaat itu mengambil masa 13 jam! Rancangan untuk bertolak dari Berlin jam 11 pagi telah berubah gara-gara GPS kereta 7 seater yang disewa tiba-tiba tidak berfungsi. Setelah berpusing-pusing mencari bengkel kereta, ternyata semuanya tutup kerana esok adalah sambutan hari krismas. Akhirnya, kami kembali ke tempat sewa kereta. Alhamdulillah, mereka memberi kereta sewa ganti yang lain, dengan harga yang sama. Walaupun kami akhirnya bertolak lambat dari rancangan asal, namun Allah Yang Maha Penyayang telah memberikan kami ketetapan yang lebih baik.

Kereta 9 seater ini jauh lebih sesuai dari kereta asal memandangkan perjalanan kami seterusnya menempuh pelbagai cabaran. Ribut salji, jalan licin, jalan yang belum dibersihkan, mendaki bukit, dan liku-liku curam. Kira-kira jam 1 petang, kami bertolak keluar dari bandar Berlin menuju ke sebuah kawasan hutan (Black Forrest) jauh nun di bahagian selatan Germany. Perjalanan kami ditemani cahaya sang suria cuma beberapa jam kerana musim sejuk matahari terbenam lebih awal. Lebih separuh perjalanan ini dipandu dengan kadar 40km/jam. Memandu dalam salji banyak cabarannya walaupun telah menggunakan tayar khusus buat pemanduan dalam salji. Tak dapat digambarkan perasaan ketika kenderaan di hadapan kami tiba-tiba terhuyung-hayang, dan akhirnya berpusing-pusing gara-gara jalanraya yang sangat licin. 2 kali insiden seperti itu berlaku. Hanya doa dan tawakkal dipanjatkan tidak putus-putus pada Allah, agar memelihara perjalanan kami.

Malam itu dirasakan sungguh panjang...
entah berapa kali kami berhenti gara-gara si kecil, dan untuk rehat dan solat tentunya.
Ada kalanya cuma kereta kami yang melalui jalan tersebut, sunyi, sepi, gelap gelita,
sambil diiringi salji yang kekadang turun dengan tenang, 
dan kekadang turun dengan sangat lebat. 
Suasana salji yang tidak putus-putus menghentam cermin hadapan kereta, dirasa bagaikan peluru yang ditembak tanpa henti. Menakutkan. Bayangan malam di Palastine menghantui fikiran.

Jangkaan tiba jam 9 malam ternyata meleset. Tidak henti-henti sms dan panggilan telefon diterima. Jam 10 kami masih jauh dari tempat yang dituju. Ketika tiba di bandar kecil Holzwald, suasana alam sungguh mendamaikan. Sunyi. Sepi. Pepohon di kiri dan kanan semuanya berdiri kaku dalam salju yang sungguh tebal. Bahkan ada beberapa rumah yang tingkapnya turut ditutupi salji. Tiada seorangpun manusia kelihatan. AllahuAkbar, rakaman alam yang luar biasa hebat dan mempersonakan.

Sangkaan kami, tempat dituju sudah hampir. Rupanya, bandar kecil itu hanyalah pintu gerbang menyambut perjalanan kami seterusnya. Cabaran berikutnya adalah mendaki bukit dengan liku-liku curam tanpa diterangi sebarang lampu jalan. Berkali-kali pesanan SMS diterima mengingatkan agar kami berjalan perlahan menghimpit ke satu bahagian jalan, kerana di tepinya adalah gaung dan ada bahagian yang tidak berpenghalang.  Di kiri, di kanan, di depan dan dibelakang semuanya sungguh gelap.

Perjalanan kami hanya diterangi sebatas lampu kereta. Mereka yang sudah menunggu sejak dari tadi pasti risaukan kami. Akhirnya hampir jam 1 malam, kami tiba disambut senyuman dan makanan panas yang siap terhidang. Alhamdulillah. 4 hari 3 malam kami bersama dalam sebuah rumah besar. Solat, makan, main ski dan menimba ilmu bersama. Bagaikan sebuah keluarga besar yang berkumpul. Alhamdulillah. Semoga Allah meredhai dan memberkati ukhuwwah ini.

Bersama mereka dan salji itu....
(Mein Winter Deutschland - Open Your Eyes)





Wassalam,
Ummu Khaulah,
- 17 April 2011 -

Tuesday, January 25, 2011

Merpati Venice

Alhamdulillah, setelah bertahun tidak bersua muka dengan adinda tercinta yang sedang belajar di Jordan, Allah mengizinkan pertemuan itu. Dialah satu-satunya adik perempuanku. Teman bercerita, berkongsi rasa. Kedatangannya ke Berlin pada cuti musim panas tahun 2010 itu amat bermakna bagi ku. Sudah namanya adik-beradik, sempat juga kami 'bergaduh' walaupun cuma bertemu kurang 2 minggu. :)

Itali dipilih sebagai tempat pengembaraan bersama adinda tercinta. Memandangkan jadual abi yang padat, juga agar peruntukan kewangan tidak berlebihan, sedikit pembacaan dilakukan tatkala memilih tempat untuk dilawati. Setelah yakin, kami memilih Venice dan Roma untuk dilawati. Dalam catatan kali ini, hanya akan menceritakan serba ringkas pengalaman kami sekeluarga di Venice, atau disebut sebagai Venezia oleh orang-orang Itali. Venice sebuah kota atas air yang mempersonakan. Subhanallah. Juga diberi gelaran sebagai  "Queen of the Adriatic Sea", "City of Water", "City of Masks", "City of Bridges", "The Floating City", dan "City of Canals".

 Pemandangan Venice dari udara

Menurut catatan sejarah, Venice pernah menghadapi peperangan dengan Kerajaan Othmaniyah ketika pemerintahan Sultan Mehmet II. Orang-orang Kristian Venice juga terlibat dalam beberapa siri peperangan salib. Namun, tidak banyak yang ku ketahui tentang sejarah ini. Setibanya di Venice, kami langsung disambut oleh pemandangan kanal-kanal, gondola dan jambatan-jambatan khas Venice. Sebuah pemandangan indah yang unik! Kami berjalan naik-turun jambatan-jambatan yang saling menghubungkan 2 tempat kerana begitu banyaknya kanal-kanal. Arkitektur bangunan yang indah, deretan cafe yang tertata cantik dan suasana romantis sepanjang kanal. Cabaran kami sepanjang disini adalah disebabkan banyaknya jambatan bertangga yang menyukarkan perjalanan kami dengan anak kecil yang menaiki stroller! Dan cabaran ke dua, mudahnya tersesat kerana begitu banyak laluan sempit dan kanal-kanal yang memisahkan satu tempat dengan tempat lainnya. Sempat kami sekeluarga terpisah beberapa jam kerana sesat dan ramainya pelancong!

Tiada sebarang kenderaan darat di sini. Semuanya menggunakan laluan air. Bus-air, taxi-air, ambulan-air, 'lori' sampah air, polis air dan pelbagai lagi. Ketika berehat duduk di sebuah jambatan yang agak sepi dari laluan orang ramai, kami sempat melihat pasukan penyelamat membawa pesakit dari rumahnya menaiki ambulan air untuk ke hospital. Sungguh unik kerana kita sudah terbiasa hidup dengan pengangkutan darat! 




Antara tempat yang kami pergi tentunya 'landmark' terkemuka kota Venice iaitu Piazza San Marco yang dikatakan sebagai tempat kelahiran pelaut terkenal, Marcopolo. Piazza ini juga merupakan tanah paling rendah di Venice, yang kerap kali dinaiki air. Tidak banyak hendak diperkatakan tentang Piazza ini. Sebuah kawasan yang dikelilingi gereja, patung-patung, istana raja yang telah diubah menjadi muzium, dan tentunya deretan kedai dan pejabat dibahagian atas. Ditengah Piazza ini ada sebuah dataran besar.


Di dataran inilah kami bertemu ketenangan di celah-celah ribuan pelancong dan patung-patung yang mengelilingi. Apa itu? Itulah makhluk-makhluk kecil yang memiliki sayap kiri dan kanan. Iya, burung-burung! Burung merupakan salah satu haiwan yang banyak disebut dalam Al-Quran, khususnya dalam kisah Nabi Ibrahim a.s, Nabi Yusuf a.s, Nabi Daud a.s, Nabi Sulaiman a.s, Nabi Isa a.s dan kisah tentera bergajah Abrahah. MasyaAllah, banyak sekali burung merpati yang sangat jinak di dataran ini. Alhamdulillah, saranan seorang teman supaya kami membawa biskut-biskut lama dari rumah ternyata banyak manfaatnnya. Sekelip mata kami dikeliling oleh merpati Venice. Subhanallah. Mereka sangat jinak dan begitu mendamaikan hati. Anak-anak yang tadi resah kembali riang gembira. 


" Tidakkah engkau (Muhammad) tahu bahawa, kepada Allah-lah bertasbih apa yang ada di langit dan dibumi, dan juga burung yang mengembangkan sayapnya. Masing-masing sungguh telah mengetahui cara berdoa dan bertasbih. Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan"
(QS 24 : 41)


Hati menjadi tenang ketika melihat burung, bukanlah kerana burung itu yang memberikan ketenangan. Tetapi kerana burung itu "dekat" dengan Allah yang menciptanya. Burung yang sentiasa bertasbih memuji Tuhannya. Maka benarlah, hati akan jadi tenang apabila dekat dengan sesuatu yang dekat dengan Allah. Kalau begitupun hati kita sudah berasa tenang, apatah lagi kalau hati kita terus dekat dengan Allah melalui zikrullah dan ibadah. Tentulah hati akan beroleh lebih ketenangan....


Terima kasih sang merpati Venice,
yang mengingatkan kami untuk selalu bertasbih memuji Ilahi.


Wassalam,
Ummu Khaulah
- 25 Januari 2011-

Related Posts with Thumbnails