Monday, July 20, 2009

Kembara Dzikir dan Fikir ke Pulau Rügen




Alhamdulillah setelah setahun tiga bulan berada di Germany, kami sekeluarga telah berkesempatan bercuti ke Pulau Rügen pada April lepas lantaran kesibukan jadual Abi yang padat. Sebuah percutian yang kami namakan Kembara Dzikir dan Fikir, dimana setiap ahli keluarga dalam pengambaraannya harus memerhati dengan mata hati mencari ibroh dari keindahan ciptaan Allah dan sekelilingnya. Menaiki RE dari Gesundbrunnen seawal 7 pagi dan melalui kawasan perkampungan dengan tanah lapang yang sungguh indah menjadikan perjalanan dirasakan singkat. Sambil anak-anak mengintai mencari-cari haiwan yang terlihat dari dalam keretapi.

Rügen atau juga dikenali sebagai Rugia adalah pulau terbesar di German dengan keluasan 726km persegi. Pulau yang terkenal sebagai tempat pelancongan ini terletak di Lautan Baltic yang luas. Pulau ini dikenal mengikut suasana musimnya yang berbeza dari bulan ke bulan :

Januari - perfect days of winter wellbeing.
Februari - a winter wonderland.
Mac – spring is in the Air at the Baltic Sea!
April – get that springtime feeling!
Mei – an island in full bloom...
Jun – it’s summertime!
Julai – the height of summer.
Ogos – sunny days and midsummer night dreams...
September - gentle, mild and full of possibility.
October – autumn in all her finery!
November – time to get cosy.
Disember – the highlight of the year.

Perjalanan dari 'tanah besar' ke pulau hanya sekitar 1-2 km sahaja, dengan laluan keretapi yang sangat hampir dengan laut. Dari tingkap, seolah-olah keretapi berjalan di gigi air. Tatkala perasaan bimbang mengusik, teringat kisah Nabi Musa dan pengikut-pengikutnya yang setia menyeberangi Laut Merah. Apakah perasaan mereka tatkala melalui laluan ditengah lautan dalam? Kaki-kaki mereka teguh berlari dengan penuh yakin bahawa Allah pasti menyelamatkan mereka.

Setiba di Binz, kami disambut dengan udara yang begitu segar. Pasti dipenuhi ion-ion positif yang baik untuk otak. Maha Suci Allah yang menciptakan udara, walaupun tidak terlihat dengan mata kasar namun 'keindahannya' benar-benar terasa. Perjalanan kaki ke tempat menginap terasa damai dengan kecantikan rumah-rumah kecil dengan taman yang dijaga rapi. Setiap rumah dengan corak dan identitinya tersendiri menggambarkan citarasa peribadi pemiliknya.

Tempoh 2 hari 1 malam terasa begitu singkat. Banyak tempat dan aktiviti yang tidak sempat kami lakukan, maklumlah dengan 3 anak kecil tentunya 'melambatkan' sedikit pergerakan kami. Walaupun begitu, satu pengalaman unik adalah memberi makan burung sea-gull. Bukan memberi makan di tanah seperti burung merpati, tetapi di udara. Ya... di udara, ketika burung masih terbang! Tiada kata yang boleh menggambarkan melihat 'keajaiban' burung-burung itu makan di udara. Mereka seolah-olah terapung-apung, tiada tali yang mengikat, tiada tiang yang menyokong. "Tidakkah mereka memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya di udara selain Yang Maha Pengasih. Sungguh, Dia Maha Melihat segala sesuatu" (Q67 : 19)


Moga perjalanan singkat itu menambahkan keimanan kami padaMu...
Sungguh kami tunduk, dan kami patuh..

- Ummi, 5 Mei 2009 -

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails