Friday, August 28, 2009

Kami bahagia menyambutmu...


Ramadhan 1429H, Berlin Germany

Ramadhan 1430H, Berlin Germany

Alhamdulillah, kebahagiaan yang tidak terucap dapat menyambut Ramadhan lagi. Tahun ini adalah Ramadhan ke 2 kami di Berlin dengan bertambahnya seri dengan kehadiran Khaulah, adik kesayangan Mujahid dan Mukhlis. Sejak Ummi dan Abi bersetuju mengikat janji untuk melayari bahtera bersama, menjadi rutin tahunan keluarga kami untuk cuti sehari sebelum Ramadhan tiba. Kebiasaannya kami merapikan seluruh rumah, mewangikan segenap sudut, memasang tulisan warna warni, mencuci itu ini hingga anak-anak semuanya ikut semangat menyambut hadirnya tetamu agung ini. Tahun ini Ummi dan Abi agak kelam kabut membuat persiapan kerana jadual yang padat dan baru pulang dari perjalanan jauh menziarahi sahabat atau lebih tepat lagi ' a family friend'.

Catatan Ummi kali ini nampaknya tidak sempat kalau mahu dituliskan persediaan keluarga sebelum Ramadhan sebab hari ini dah masuk hari ke-8. Jauh disudut hati, mudah-mudahan anak-anak terbiasa dan turut merasai kehebatan bulan ini sehingga menjadi kenangan indah mereka. Kalau di sekolah, Mujahid dan Mukhlis didedahkan dengan pelbagai suasana menggembirakan menjelang Christmas. Mereka bernyanyi, mencorak pelbagai seni kraftangan, menerima hadiah, bermain pelbagai jenis permainan dengan guru, dan macam-macam lagi. Maka Ummi dan Abi perlu menunjukkan bahawa Allah menghadiahkan kita dengan hadiah yang lebih istimewa, bukan sehari dua tetapi sebulan. Berpuasa adalah seronok, ke masjid adalah best, mengkhatam Quran adalah kenikmatan, bahkan setiap hari yang dilalui dalam bulan ini adalah suatu keseronokkan. Ramadhan itu menyimpan seribu satu peluang membuat kebaikan dan keseronokkan! Puasa itu bukanlah hanya sekadar menahan lapar dan dahaga. Anak-anak diberi peluang memberi hadiah, menjamu tetamu berbuka, bersedeqah, bertemu dan solat beramai-ramai dengan kawan, agar tertanam subur perasaan bahagia melihat orang lain bahagia. Inilah bulan untuk kita merapatkan ukhuwah, menjalinkan kasih sayang dan meningkatkan kepedulian kita sesama muslim. Bukankah memberi itu lebih baik dari menerima? Mari di bulan penuh rahmah ini, kita memberikan seluas-luas kemaafan buat semua. Memaafkan suami atau isteri kita, memaafkan anak-anak kita, memaafkan keluarga kita, memaafkan teman jauh dan dekat... Memberi maaf dari menunggu untuk menerima maaf. Moga Ramadhan yang dilalui menjadi detik-detik dalam hidup yang sangat indah, seronok dan bahagia...

Memetik sebuah sajak indah yang ditulis oleh seorang sahabat istimewa :

Aku ingin,
agar aku bisa selalu
meminta maaf atas semua kesalahanku...

Aku ingin,
agar aku bisa selalu
memaafkan orang-orang yang membuat kesalahan
padaku...

Aku ingin,
agar aku bisa senantiasa
menahan amarahku...

Aku ingin,
agar aku bisa senantiasa
berterima kasih
atas semua kebaikan untukku..

Maka,
hari ini,
aku meminta, maafkan aku.
Dan aku pun telah memaafkanmu.
Dan aku pun menahan amarahku.
Dan aku pun berterima kasih padamu.
Kerna kuingin,
ampunan dan surga Allah untukku.

"Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu, Allah menyediakan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa. Iaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya baik diwaktu lapang atau sempit dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan orang lain, Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan." (Q Al-Imran: 133-134).


Ramadhan Kareem to all. Kami bahagia menyambutmu...
- Ummi, 28 Ogos 2009 -

1 comment:

  1. ermmm behnya... boleh tiru nih...
    tp memang betulkan.. persiapan ramadhan org pandang sepi.. tp sambut raya sanggup berhabis

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails