Monday, October 19, 2009

Jejak Silam di Köln

Bergambar di hadapan contoh arca tertinggi di menara Cathedral
Kira-kira seminggu sebelum Ramadhan yang lalu, kami sekeluarga berkesempatan berjalan ke Bonn dan Koeln, Germany. Melangkah kaki, semangat dipadu perjalanan keluarga bermula dengan tujuan utama menziarahi 'a family friend' di Bonn dan cuti bersama keluarga selepas Abi pulang dari Cincinnati. Pengembaraan dengan 3 anak kecil menaiki hampir segala public transport yang ada memang suatu pengalaman yang menguji dan tidak dapat dilupakan! Berlari, berkejar, muntah, nangis, mabuk dan pelbagai lagi kenangan yang boleh dijadikan satu kisah drama kehidupan di perantauan. Mungkin dilain kali Ummi akan menuliskannya buat tatapan. Apapun, catatan kali ini adalah tentang pengalaman menjejakkan kaki ke Cologne Cathedral, iaitu sebuah gereja Roman Katholik bukan sahaja terbesar di Germany malah di negara-negara bahagian Timur Eropah. Gereja ini terletak di Koeln, salah satu bandar tertua di Germany dengan jarak kira-kira 600km dari rumah kami di Berlin.

"Banyak-banyak tempat gereja korang pergi! ish, ish, ish"

Lihat dengan mata hati, bukakan minda dan carilah ilmu dimana jua nescaya kau akan temui... Mari mengembara bersama kami.
***
Pemandangan hadapan, kiri Cathedral
Pemandangan hadapan, kanan Cathedral
Pemandangan belakang Cathedral
'Ummi, Mujahid takut', bisik Mujahid sambil mengenggam erat tanganku.
'Akuttt, aakuttt', sahut Mukhlis yang sedang kudokong kerana menangis mahu air kotak yang sudah habis sebelumnya.
'Kita nak masuk juga ke abang?' tanyaku yang mulai ragu-ragu pabila melihat wajah takut anak.
'Iya, kita masuk!' tegasnya, 'Kita masuk untuk belajar!', sambung Abi lagi. Sambil membaca doa dan ayat kursi, kami melangkah masuk ke suatu dunia lain yang belum pernah kami lihat...

Gelap. Suram. Kelam. Berasap.
***
Pembinaan Cathedral ini bermula sejak 1248 lagi dan selesai pada 1880 dengan beberapa kali terhenti akibat banjir besar, peperangan dan sebagainya. Suatu tempoh yang sangat panjang... Ianya dibangunkan ketika zaman empayar Rome dan berfungsi sebagai tempat persemadian Emperor Rome. Gereja ini juga pernah memegang rekod struktur binaan tertinggi di dunia pada 1880 hingga 1884. Pada tahun 1996, gereja ini telah disenaraikan dalam UNESCO World Heritage Site. Oleh kerana kedudukannya strategik, ditambah dengan sungai yang mengalir indah disebelah, Cathedral ini lebih dikenali sebagai tempat pelancongan. Memang ramai sangat orang luar yang dapat kami lihat di sini.
2 menara tertinggi Cathedral
Tika keluar saja dari bangunan stesen keretapi yang serba moden, sesiapapun pasti tidak terlepas melihat cathedral ini. Memang besar sekali! Saiznya : 144.5 m panjang, 86.5 m lebar, dan ketinggian 157 m! Tetapi apa yang lebih menarik ialah apa yang ku rasakan saat melihat bangunan tua ini. Sebelah kananku adalah stesen serba moden dan dihadapanku gereja yang sangat besar berusia 600 tahun! Bagaikan masuk ke dunia silam, aku dapat membayangkan apa yang pernah berlaku disini. Satu persatu kisah sejarah yang pernah dipelajari bagai ditayangkan dihadapan mata. Zaman kegelapan eropah, paderi dengan omongannya, wanita bukan manusia, perebutan kuasa dan harta, perang salib, dan banyak lagi... namun akhinya mereka bangkit dari zaman kegelapan ke suatu peradaban lain. Ironinya, ketika disuatu dunia sedang menapak bangun dengan kemajuan ilmu dan teknologi, dunia Islam pula kian pudar warnanya.

Zaman Keemasan Islam dicatatkan sejarah bagi tempoh 750 - 1250M.
Gereja ini pula mula dibangunkan pada 1248M... adakah ianya suatu kebetulan?

Dunia pernah menyaksikan di zaman Kerajaan Abbasiyah, Islam berada dipuncak alam. Pencapaian-pencapaian ilmu, sains dan intelektual berkembang mekar hingga menjadi rujukan semua tamadun lain. Apa yang dapat kita lihat ialah gereja ini dipelihara rapi dan dibanggakan oleh orang Eropah sebagai warisan mereka. Malah, ada laman web interaktif untuk Cadatheral ini bagi mereka yang ingin melawat secara virtual. Begitu sekali mereka berinisiatif supaya warisan mereka ini dapat dilihat dan dirasakan "kepunyaan" oleh orang Kristian diseluruh dunia. Ya Allah, mudah-mudahan generasiku dan selepasku tidak menganggap Zaman Keemasan Islam itu suatu mitos dongeng-dongengan.
***
Kami berjalan perlahan di dalam gereja itu. Semuanya serba kelam dan menyesakkan. Tiada istilah damai dan tenang. Alangkah indahnya masjid yang dibina dengan kawasan luas, terang dan lapang hingga anak-anak kecil biasanya begitu gembira dan bermain. Berbeza sekali pemandangan didalam ini. Gereja ini walaupun menjadi tempat pelancong, namun fungsinya tetap ada. Kami dapat menyaksikan ada ruangan membaca doa beramai, ada tempat mengakui kesilapan, ada paderi di hujung sana dan sini untuk minta 'blessing', ada sudut memasang lilin dan sebagainya. Baru berjalan separuh dari mengelilingi kawasan di dalam itu, aku sudah tidak sanggup lagi. Akhirnya, kami berpatah balik.
"Tidakkah engkau memperhatikan orang-orang yang telah diberi Kitab (Taurat)? Mereka diajak berpegang kepada Kitab Allah untuk memutuskan perkara di antara mereka. Kemudian sebahagian dari mereka berpaling seraya menolak kebenaran. Hal itu adalah kerana mereka berkata, 'Api neraka tidak akan menyentuh kami kecuali beberapa hari sahaja.' Mereka terpedaya dalam agama mereka oleh apa yang mereka ada-adakan" (Q 3: 23-24)
Dataran lapang diluar gereja itu, ada banyak lagi catatan dan pengajaran menarik yang boleh dikongsikan. Mungkin dicatatan Ummi akan datang...
***
Pernah suatu masa lalu, Mujahid ada sesi lawatan ke gereja bersama guru-gurunya. Namun, setelah berbincang bersama suami, kami bersependapat untuk tidak membenarkan Mujahid menghadiri sekolah pada hari tersebut. Dia terlalu kecil untuk berfikir dan membezakan mana yang baik dan mana yang buruk. Mana yang betul, mana yang salah. Mudah-mudahan lawatan singkat kami hari ini, bisa menjelaskan kepada Mujahid mengapa Ummi dan Abi tidak mengizinkan dia pergi bersama kawan-kawannya. Hmm, mengapa di Malaysia belum ku dengar sesi lawatan sambil belajar anak-anak ke masjid? Mungkinkah sebab kebanyakkan masjid negeri yang tersergam indah itu meletakkan notis : Anak-anak di bawah lima tahun dilarang masuk ke kawasan masjid? Aduhai....
Anakku, masjid adalah milik kita. Ikatlah hatimu dengan masjid. Mudah-mudahan kau dikelilingi teman-teman dari orang soleh dan musleh.
-Ummi, 19/10/2009-

Monday, October 12, 2009

Perbandingan Cinta....

Jika ada orang bertanya, 'Aku mencintaimu seperti.... cintaku seperti apa....' dan diberi masa untuk menuliskannya apa yang akan anda tulis?

Edisiku begini....

'Aku mencintaimu seperti.... cintaku seperti apa.... Hmmm... puas ku memikirkan apakah perumpamaan cinta. Pernah ku dengar orang umpamakan cinta seperti durian. Duri diluar, payah dibuka namun akhirnya nanti mambuahkan halwa di mulut. Ada juga yang membuat perumpamaan seperti tomato. Tomato yang diblendar bersama cili dan belacan pasti enak.... Ada benarnya juga perumpamaan-perumpamaan seperti itu.

Terfikir juga dalam fikiranku untuk menggambarkan cinta seperti paku dan kayu. Cocok kedua-duanya. 'Made for each other' orang kata. Tapi bila difikirkan lagi, paku itu keras dan kayu juga keras. Menerusi pengamatanku dan pengalaman peribadi, persamaan begini jarang ada pada pasangan suami isteri. Ramai yang ku lihat suaminya kasar isterinya lembut, atau sebaliknya isterinya garang suaminya lembut, suaminya penyerabut isterinya pengemas, suaminya the beast isterinya the beauty. Begitulah seterusnya, umpama ying dan yang.

Lantas cinta itu umpama apa??? Cinta itu buta, cinta pandang pertama, cinta sekilas pandang, cinta monyet... atau apa???

Akhirnya aku menyerah. Tiada perumpaan untuk menggambarkan cinta. Keindahan perasaan cinta hanya boleh digambarkan oleh pencinta itu sendiri. Tiada kata-kata atau bait-bait puitis sebuah puisi yang mampu menggambarkan perasaan cinta seseorang. Namun begitu, cinta yang paling agung dan indah ialah CINTA SEORANG HAMBA KEPADA TUHANNYA.... itulah cinta hakiki dan abadi.... jadi adakah cinta itu seperti durian, seperti tomato bersama cili dan belacan, seperti paku dan kayu.... hanya orang yang bercinta bisa menjawabnya.....

Abu Mujahid



Tuesday, October 6, 2009

Persidangan Pertama di USA oleh Abu Mujahid (Part 2)

Semasa

Seperti yang diceritakan sebelum ini, pemergiaanku ke persidangan kali ini diperhatikan. Dalam erti kata yang lain, aku kena menampakkan kehadiran terutama dalam sesi-sesi pembentangan. Nampak gayanya tak bolehlah nak berjalan di tengah-tengah program.

Walau apapun, dengan keadaan di mana ada 'sesuatu' yang memperhatikan membuatkanku ingat kembali tujuan datang ke persidangan ini. Bila terasa wang yang dilaburkan oleh rakyat dan juga oleh institut di Berlin, kehadiranku ke persidangan ini seharusnya positif. Ada hasil yang harus dibawa pulang untuk manfaat bersama. Sebenarnya bila difikirkan, tak perlu Prof Huang menjadi 'sesuatu' itu sedangkan 'sesuatu' itu boleh jadi juga IMAN di dalam hati yang menjadi 'pemerhati' setiap tindak-tanduk kita sehari-hari. Namun lumrah agaknya, bila sesuatu yang ghaib biasanya manusia buat acuh tak acuh berbanding perkara yang jelas kelihatan di depan mata menjadikan diri sentiasa PEKA.

Alakullihal, pembentanganku berjalan lancar. Masa yang diberi selama 25 minit cukup untuk menerangkan semuanya. Sayang sekali tiada soalan kerana masa yang suntuk. Dalam persidangan kali ini, pembentang yang hadir hampir 95% merupakan panel dari industri dan pakar-pakar (Prof. dan Dr.) dari Universiti. Hanya terdapat dalam 5% pembentang yang masih di peringkat pelajar. Sebahagian besar dari pembentangan lebih berkisar kepada usaha-usaha yang telah dilakukan berbanding penyelidikan terkini dalam bidang 'sustainability'.

Selama berada di Cincinnati, sempat juga aku berjalan di beberapa tempat menarik seperti kawasan downtown, kompleks membeli-belah dan muzium. Sepanjang aku berada di sini, kawasannya sangat bersih. Sejuk mata memandang. Tak kelihatan sampah sarap. Hanya dedaunan kering bertaburan di lantai bumi.



Hotel tempat persidangan

Pemandangan hotel dari jauh

Downtown (1)

Downtown (2)

Downtown (3)

Muzium


Sepanjang aku di sini teringat cerita-cerita barat berkaitan suasana sosial di US. Ragut, tembak-menembak, pukul-memukul dan lain-lain. Biasanya mereka menggambarkan kejadian begini dengan orang kulit hitam. Oleh itu timbul pelbagai persepsi terhadap mereka. Takut juga jalan-jalan terutama di kawasan majoriti kulit hitam, badan ketul-ketul takut pulak kena ketuk...

Prof Huang ada bagi tips kalau berjalan di US yang bagi aku sangat bermanfaat. Bagi mereka yang nak ke US tips ini aku rasa sangat informatif. Dia kata jika ada orang minta duit, kalau boleh bagi je. Cuma dia pesan jangan keluarkan duit dari dompet nanti nampaklah dolar-dolar yang lain tu. Jika boleh simpan 1 atau 2 keping duit 1 dollar di dalam poket. Jika ada sesiapa minta duit keluar sahaja dari poket tanpa perlu mengeluarkan dompet. Aku rasa tips ni boleh digunakan terutama di tempat-tempat yang ramai orang minta-minta duit.

Prof. Jiri Klemes, University of Pannonia, Hungary (kiri) , Dr. Subhas Sikdar, US EPA (tengah) dan aku hehehe

Selepas

Selepas persidangan.... satu persoalan yang sukar dijawab. Masih banyak lagi kerja yang perlu dilakukan seperti menyediakan manuscript, idea-idea untuk kerja-kerja mendatang, simulasi, modelling, calculation dll. Tapi at least kali ini aku sudah berjaya memberikan first impression yang baik untuk Phd ku. Laa haulawala quwwatailla billah. Ya Allah!!! tiadalah kekuatan pada diriku melainkan dari Mu jua...

Part 1 : Persidangan Pertama di USA oleh Abu Mujahid (Sebelum)
Related Posts with Thumbnails