Tuesday, January 19, 2010

Himmah Yang Tinggi


Mengapa di akhir setiap emelnya diselitkan doa yang sama?
Mengapa di akhir setiap perbualan dengannya ditutup doa yang sama?
Mengapa di akhir setiap tulisan YMnya juga dengan kata-kata yang sama?

"..sentiasalah berdoa mohon Allah beri kita kekuatan, kesabaran dan himmah yang tinggi untuk didik anak2 kita jadi insan soleh dan musleh."
"..Diantara doa yg mama amalkan ialah memohon kepada Allah memberi kita kesabaran dan himmah yang tinggi untuk mendidik anak2 dan ..."
"...Mama doakan moga mar dan rizza diberi kesabaran dan himmah yang tinggi untuk mendidik anak2 menjadi insan2 soleh amin..."

Satu dua emel pertama, ingatkan mama salah tulis. Mungkin maksud mama Hikmah. Tetapi selepas beberapa lama dan masih diungkapkan sebagai Himmah, aku mula tertanya-tanya. Apa itu Himmah? Alhamdulillah, semuanya terjawab selepas mendapat tugasan dari ustazah yang mengajarku. Tajuk tugasan, 'Uluwwul Himmah. Subhanallah! Kebetulan sama dengan persoalan yang bermain diminda. Maka, inilah catatan ringkas Ummi kongsikan ketika menggali mutiara indah dalam salah satu sifat seorang mukmin, iaitu 'Uluwwul Himmah. Mudah-mudahan setelah difahami, doa dan pengharapan ini kita sama-sama lantunkan dalam perjalanan kita memikul amanah mendidik seorang cahaya mata.

Al-Himmah itu adalah hasrat yang kuat atau cita-cita yang tinggi. Adapun 'Uluwwul Himmah itu ialah hasrat dan upaya jiwa untuk mencapai tujuan semaksimum mungkin baik dalam bidang ilmu atau amal, iaitu dengan menggapai puncak kesempurnaan yang dapat diraih. Ianya bertindak sebagai motivator kerja dengan tekad dan kemahuan yang tinggi dalam melakukan sesuatu pekerjaan. Atau ringkasnya, 'Uluwwul Himmah ialah semangat yang menjulang tinggi! Banyak perkara dalam kehidupan seharian kita ini dapat kita mengamalkan 'Uluwwul Himmah ini. Antaranya dalam menuntut ilmu, menyampaikan kebaikan, mendidik anak, juga dalam jihad fi sabilillah. 

Tapi, bagaimana agaknya mendidik anak apabila Abi Umminya memiliki Himmah yang tinggi? Bukankah kebiasaannya seorang ibubapa yang baik memang mempunyai semangat dalam membesarkan anak-anaknya? Apakah tidak cukup dengan semangat yang biasa itu? Sejarah banyak mengabadikan kisah orang yang memiliki semangat tinggi akan membawanya pergi jauh. Cuba lihat, seseorang yang berkerusi roda tetapi memiliki semangat yang tinggi bisa saja mengelilingi dunia. Maka dengan semangat yang tinggi jugalah mampu membawa anak ke suatu tahap yang tertinggi. Bukanlah memberinya cukup makan pakai sahaja, tetapi lebih dari itu. Bukan sahaja berjaya di dunia, tetapi juga di akhirat sana.

“Dan orang-orang yang berkata: ‘ Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati kami, dan jadikanlah kami imam (pemimpin) bagi orang yang bertaqwa’.” (QS Al Furqan:74)

Ya Allah, itu rupanya! Inikan doa yang biasa kita amalkan sesudah  usai solat. Doa yang dihafal oleh setiap bakal pengantin dalam memulakan pelayaran bahtera rumahtangganya. Selama ini apa yang dilantunkan belum cukup difahami.... hasilnya, meminta kepada Yang Esa tanpa merasai benar apa yang dipohon. Allah s.w.t mengajarkan kita untuk berdoa agar anak-anak kita menjadi pemimpin bagi orang yang bertaqwa! Itukan harapan semaksimum mungkin, itukan apa yang dimaksudkan dalam ‘Uluwwul Himmah. Bukan sahaja membesarkan anak menjadi orang yang bertaqwa, orang yang soleh, tetapi lebih dari itu. Iaitu mendidiknya dengan semangat tinggi, harapan besar agar dia termasuk pemimpin orang yang bertaqwa. Pemimpin itu tidak cukup hanya dengan soleh, tetapi juga musleh. 

Untuk itukan, kita semua tahu bahawa dalam mencapai sesuatu bukanlah cukup dengan berdoa‘ semata. Harus disertai dengan usaha yang tidak kurang jerih payahnya. Abi dan Umminya harus sentiasa berusaha, mencari ilmu, banyak membaca, dan menjaga amalan hariannya sebaik mungkin. Bagaimana hendak memastikan tanaman yang dijaga hidup subur dan kuat kalau yang menanam tidak subur dan kuat? Bagaimana hendak membina rumah yang kukuh dan tegap kalau tapaknya tidak kukuh dan tegap? Pasti semua setuju bahawa ‘Uluwwul Himmah itu bukanlah sesuatu yang boleh kita dapat dengan membelinya di kedai, atau mengambil dari orang lain. Ianya suatu proses. AllahuAkbar, rupanya Allah menghantar Abi dan Ummi ke sini untuk berusaha menemukan Himmah itu. Seandainya dalam keadaan yang sulit, dan kita masih dapat bekerja dan terus tumbuh dengan amal kebaikan, maka itulah proses yang mengukuhkan semangat dan menguatkan niat kita.

Dalam keadaan yang tidak ada halangan dan cuaca baik, maka sebuah pohon yang tidak memiliki akar yang kuat pun akan tetap tumbuh dengan baik. Namun, jika dalam keadaan persekitaran buruk dan banyak angin, maka hanya pohon yang kuat akan tetap tumbuh. Semakin kuatnya 'Uluwwul Himmah, atau motivasi seseorang dalam bekerja, maka bagaikan pohon yang semakin kukuh akarnya. Akar itu dibawah tanah dan tidak terlihat, sepertimana  tujuan dalam beramal juga tidak terlihat. Namun kita akan dapat melihat bagaimana kukuhnya niat dari keadaan pohon itu ketika ia berhadapan dengan cabaran. Tika angin besar datang, barulah kita dapat melihat apakah akar pohon itu kuat atau tidak. Jika akarnya kuat, maka pohon itu tidak akan tumbang apalagi tercabut akarnya. Jika akar pohon kuat, sementara ujian dari luar juga semakin kuat, maka pohon akan patah rantingnya tetapi tidak sampai pohon tumbang rebah ke bumi kerana tercabut akarnya!

...begitu besar harapan dan doa mama kepada kami. Kalau mama telah memberikan sepenuh kepercayaan ini kepada kami, apakah masih harus ada ruang untuk tidak mempercayai diri! Percayalah kepada dirimu! Anak itu adalah sebuah anugerah yang agung. Asset yang tiada ternilai harganya. Tabungan bagi kedua ibubapanya di akhirat kelak. Pada saat seluruh pahala amalan telah terputus, dikala itu alangkah bahagianya mendapatkan manfaat dari sekalung doa anak yang soleh....Sesungguhnya semua ini adalah anugerah dariMu. Ya Allah, kurniakan kami kesabaran dan himmah yang tinggi dalam mendidik cahaya hati kami, dan bimbinglah kami untuk berada bersama orang-orang yang bertaqwa. Amien.

Wassalam,
Ummu Khaulah
-190110-

3 comments:

  1. 1st td pun sara ingat mar typing error,
    now i understands..thanx for this piece of info..
    InsyaAllah lepas ni kita akan lebih "ulluwul himmah" dlm setiap perkara yg kita go through daily..

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah...sesungguhnya kita masih diberi keupayaan untuk membentuk satu himmah yng tinggi untuk trus maju dlm menenpuhi pancaroba...

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails