Thursday, January 7, 2010

Segenggam Tabah Untuk Januari

Aku tidak tahu bagaimana untuk mencatatnya... Namun aku harus cuba, agar suatu masa nanti tatkala anak-anak membaca, mereka tahu bahawa Ummi dan Abinya berjuang keras untuk mereka. Mencintai mereka. Bukanlah semua yang dilalui di German ini indah-indah belaka. Hidup asing, di negara asing, dengan bahasa asing. Yang pasti perjalanan asing ini menjadi indah kerana kita melaluinya bersama. Bersama dengan doa dan harapan keluarga dan tetangga, jauh dan dekat. Hidup ini bagai roda, ada kala kita di atas dan ada kala kita di bawah. Namun, entah mengapa tiap kali Januari datang aku harus mempertahankan tabah itu dengan lebih erat. Kebetulan Januari datang bersama puncak musim sejuk. Jauh di bawah paras beku...
Januari 2008
Turun sahaja dari kapal terbang MAS, perasaan bingung dan bersendirian datang menyapa. Tiada lagi pramugara-pramugari yang sudi membantu. Aku tidak faham apa yang dituliskan di papan tanda. Aku tidak boleh memahami bahasa percakapan orang sekeliling. Benar-benar buta huruf.  Bingung dibuatnya. Tempoh 2 jam transit di Frankfurt sebelum berlepas ke Berlin itu rasanya singkat sekali. Berlari ke sana, berlari ke sini.   

Abi : Puan, dimana pintu keluar? Kami perlu check-in untuk flight ke Berlin.  
Pengawal Airport : Kamu naik lif ini saja. Kenapa kamu datang ke Germany waktu macam ni?
Abi : Saya belajar.
Pengawal Airport : Tapi sekarang musim sejuk. Orang German pun keluar, kamu pula nak masuk!

Sebetulnya, aku tidak sangka keadaan yang begitu sejuk saat keluar dari lapangan terbang. Walaupun kami sudah menyiapkan pakaian musim sejuk dari Malaysia, ternyata masih belum lengkap pelengkapannya. Bermulalah kisah pengembaraan kami di German tatkala semuanya putih dilitupi salju. Siang yang pendek, dan malam yang sungguh panjang...Siang suami ke Universiti, malam suami ke kelas bahasa German, dan aku 24jam berkurung di 'rumah' bersama anak kecil jauh dari kenalan lain. Sebelum ke sini, aku begitu sibuk dengan dunia pekerjaan dan selalu out-station ke sana sini. 7 pagi keluar rumah, 7 malam sampai rumah. Tanpa sempat menoleh, duniaku telah berubah sama sekali.... (Catatan lama Januari 2008 :  Our Journey To Berlin)

Januari 2009
Suhu di luar minus 15. Sudah 5 hari aku di hospital. Khaulah kuning. Kata doktor, kalau tahap kuningnya di bawah paras bahaya, petang ini boleh balik. Tapi, setiap 2 hari perlu buat pemeriksaan darah di hospital terdekat. Aku benar-benar berharap dapat pulang kerana rindu pada Mujahid dan Mukhlis. Rayu tangis Mujahid di hujung telefon meruntun hati. "Ummi, baliklah.. Bila Ummi nak balik, Mujahid nak Ummi". Alhamdulillah, lewat petang Jumaat aku dan Khaulah dibenarkan pulang. Sabtu, Ahad, Selasa dan Khamis kami berulang-alik ke hospital. Orang tua-tua kata, dalam pantang jangan banyak berjalan, jangan kena hujan. Tapi aku tiada pilihan, belum seminggu melahirkan sudah berjalan ke hospital meredah salju.

Belum sempat Khaulah pulih 100%, Mukhlis pula yang jatuh sakit. Setiap 10 minit, dia akan muntah atau cirit-birit. Dia hanya menangis dan tidur beberapa jam. 4 hari dia bertahan tanpa menjamah suatu apapun, kecuali minum susu. Paling kritikal, setiap 2-3 minit dia akan muntah. Tengah malam yang sangat dingin itu, Abi bergegas membawa Mukhlis ke hospital. Hampir 2 minggu Mukhlis sakit teruk. Fuh, satu tub mandi penuh dengan pakaian, cadar, selimut yang dikotori muntah...Orang tua-tua kata, dalam pantang jangan angkat berat, jangan banyak gerak. Tapi aku tiada pilihan, belum 2 minggu melahirkan sudah mengendong anak memujuk dan merawat, mengurus rumah.

Belum sempat Mukhlis pulih 100%, Abi pula yang jatuh sakit. Sejak hari pertama Januari, Abi berkejar ke Universiti, rumah, hospital, klinik, menjemput tetamu, tanpa kira masa dan keadaan. Tengah malam, awal pagi, dalam snow. Sudah berapa hari Abi sakit kepala, demam, dan pucat. Syukurlah presentation penting Abi hujung bulan itu sempat dilaksanakan. Malam itu, tiba-tiba Abi menjerit kuat. Muka dan seluruh badannya pucat lesi. Kaki Abi kekejangan teruk. Takut sangat melihat keadaan Abi menjerit menahan sakit. Setelah digerakkan dan disapu minyak panas, aku masuk ke bilik dan menangis. Sepanjang hidup bersama, belum pernah aku lihat suami sakit seperti ini. Kerana suami sedang sakit,  terpaksalah aku keluar membeli barang keperluan dapur. Orang tua-tua kata, dalam pantang jangan menangis, banyakkan rehat, jaga pemakanan. Tapi aku tiada pilihan, belum habis pantang sudah keluar ke kedai dan pasar, malamnya berganti antara menjaga Khaulah, memujuk Mukhlis dan merawat Abi. Tidur sambil menangis menahan bisanya sakit seluruh badan...dan makan apa sahaja yang kebetulan ada. (Catatan lama Januari 2009 :  Khaulah Sofiyah, The Winter Baby)

Januari 2010
Tika catatan ini ditulis, suhu diluar minus 11. Alhamdulillah, Khaulah semakin sembuh dari demam panas sejak malam tahun baru. 5 hari pertama Januari, setiap malam suhu badan Khaulah akan mendadak naik hampir 40 darjah. Khaulah tidak mahu berjalan, tidak mahu makan kecuali minum susu ibu. Birthday girl menyambut ulang tahun pertamanya dalam keadaan lesu tak bermaya. Mukhlis juga sempat sakit. Hari ini genap seminggu memasuki tahun 2010. Aku tidak tahu apa yang menanti dihadapan. Yang pasti, Allah ada bersamaku. InsyaAllah. Masih ramai yang diuji Allah dengan cabaran yang jauh lebih berat dan mereka bersabar menempuhnya. "Sesungguhnya Allah tidak membebani seseorang melainkan dengan kesanggupannya. Dia mendapat pahala dari kebajikan yang dikerjakan, dan dia mendapat siksa dari kejahatan yang diperbuatnya.." (QS 1: 286) 

Pusingan pertama telah berlalu, kini masuk pusingan ke-2. Moga langkah yang diatur lebih tersusun dan sentiasa dalam lindungan rahmatNya. Amien.


InshaAllah
by: Maher Zain

Everytime you feel like you cannot go on
You feel so lost
That your so alone
All you is see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You cant see which way to go
Dont despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side

Insha Allah x3
Insya Allah youll find your way

Everytime you can make one more mistake
You feel you cant repent
And that its way too late
Your're so confused, wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame

Dont despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side
Insha Allah x3
Insya Allah you'll find your way

Turn to Allah
He's never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray
OOO Ya Allah
Guide my steps dont let me go astray
Your're the only one that showed me the way,
Showed me the way x2
Insha Allah x3
Insya Allah we'll find the way 

Wassalam,
Ummu Khaulah
7 Januari 2010

10 comments:

  1. Salam Mar,
    bergenang airmata sara bc post Mar ni, byk betul dugaan di perantauan, i cannot imagine if i'm in your shoes, remember..,Allah tak akan menguji hambanya selebih yg mereka tidak mampu..
    Hopefully Khaulah is better now, kisses for the birthday girl, take care..

    ReplyDelete
  2. Salam Kak Mar,

    insyaAllah you can do it!
    He is always by our side! :-)

    *saya pon sgt sukaaa lagu ni.. hehe

    ReplyDelete
  3. sudah sunnah orang berjuang...
    bekelana dan mengembara..

    p/s : semoga sentiasa dipermudahkan urusan oleh-NYA.. amieen.

    ReplyDelete
  4. Salam Kak mar,
    sedih bc entry kak mar kali ni..rs kak mar sgt tabah..xtau la shila if ada kat tmpt kak mar..dlm pntg, shila asyik merengek ngn mak, ngn hubby, ngn kakak, ngn abg..bile bc penglmn kak mar ni, rs kak mar sgt kuat..coz ms pntg mmg emosi x stabil..rehat kene cukup..tp, kak mar dpt mcm2 dugaan besides berjauhan ngn fmili trsyg..

    syahmi pun bru je pas baik dr sakit menjelg krismas until new year..he was hospitalised due to allergic infection and pneumonia..shila asyik nangis je spnjg ms tgk kdaan dia mcm tu..tp, bile bc entry kak mar ni, rs shila sepatutnye lebih tabah..coz ms handle syhmi sakit, shila dpt support dr rmai org terdekat..nak dibndingkan ngn kak mar, sumer kene handle sendiri..alwz kene kuat..kagum sgt ngn kak mar..hopefully i can be like u!

    ReplyDelete
  5. Salam kak mar.
    Dida ni :)
    Tabahkan hati ye.

    ReplyDelete
  6. Salam,
    Peritnya hidup bersendirian di negara orang. Saat itu mesti kita rindukan mak ayah... itulah adat merantau

    ReplyDelete
  7. jazakumullahukhair semuanya. Terima kasih atas doa dan dokongannya. InsyaAllah, kita semua adalah hebat dan mampu menempuh kehidupan. Moga doa yang kita lantunkan tidak putus, moga amalan yang kita laksanakan tidak menurun.
    Turn to Allah, He's not far away..
    Be strong and Smile ^_^

    ReplyDelete
  8. salam mar...

    Maaf jika akak tidak menjadi jiran yang baik...
    pasti kata maaf itu tidak boleh menghapus deritamu tapi tabahlah...insyaAllah jika ada apa-apa yang perlukan bantuan...kami di sini...

    ReplyDelete
  9. Assalammu"alaikum wr.wb. Mardhiyah yang dirahmati Allah Subhanahuwata'ala. Mudah2an anak-anaknya segera sembuh ya, Amiin. Dibalik kesukaran disertai juga dengan pertolongan Allah. Mungkin Allah ingin menaikkan derajat Mardhiyah dengan ujian-ujian ini,Insya Allah :)TETAP SEMANGAT !!:)

    ReplyDelete
  10. Kak Mardhiyah.....Subhanalloh. Sungguh mengharukan,kakak. Sesudah kesulitan pasti ada kemudahan,ya,Kak. Semoga Alloh mengganti segala kesulitan kakak dengan kesehatan dan rizki yang dilipatkan. Maafkan Feby tudak tahu dan tidak bisa membantu saat itu

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails